Saturday, November 29, 2008

S Lima

2003

Menyelinap ke dalam dunia asing, bergerak bebas tanpa disedari, tanpa dipedulikan, dalam kepompong selamat aku sendiri, keluar dan masuk darinya sesuka hati aku, menyebarkan aura misteri, adalah satu perlakuan dan perasaan yang paling empowering.

Tapi sekejap je, lepas tu dia rasa jadi macam lonely.

Sekali sekala lari dari kelompok aku, berbual dan berbicara, perkara yang sama

Over and over again. Kerana jika kita berkata selainnya, dipandang serong dan tidak diterima. Bosan. Aku sudah ambik keputusan, untuk terus meneroka, kerana hanya babi yang suka duduk diam. Cepat berpuas hati.

Okaylah, setelah dikhianati sistem pendidikan negara, aku tinggalkan ibukota, aku tinggalkan Lembah Klang dan segala tarikan duniawinya, aku tinggalkan dunia senibina dan landskap, aku tinggalkan segala falsafah, hedonis dan aprisiasi seni mereka, aku tinggalkan politik radikal dan utopia mereka, aku tinggalkan semua kenangan..

Mulakan hidup baru, sebagai bayang-bayang dan manusia halimunan

Dan belajar perkara baru, perkara yang mudah, tidak memeningkan kepala dan terlalu berat terutama untuk golongan artistic seperti aku, serta less complicated

perkara seperti Kejuruteraan Kimia.

.......

Sudah hampir 10 bulan, tiada panggilan, tiada SMS, tiada khabar berita, seperti dilupakan,

Ahh pedulikan. Biorkan dia bahagia bersama pilihan hati. Aku sendiri terlalu ego dan bermaruah untuk membuat panggilan

Jika begini penyudahnya, aku redha. Lebih baik begini, akhirnya aku bebas menentukan hidup aku, tanpa diselubungi bayang-bayang dia.

Aku nak belajar rajin-rajin. Tak mahu main-main seperti dahulu, aku nak jadi nerd, aku nak jadi bukan siapa-siapa. Siapa yang ganggu aku study, aku akan caci ibu-bapa termasuk kekasih mereka, serta siapa-siapa yang berada dalam vicinity mereka.

Jadi mulai sekarang, hanya buku tebal penuh dengan formula depan aku ini sekarang akan menjadi teman setia aku.

.......

Nenong..nenong.. tiong..tiong... Nokia 3310 berbunyi.

Nombor yang tak dikenali muncul.

Keparat mana pulak yang berani ganggu aku mentelaah ini?

Aku: "hello! tolong jangan ganggu hidup saya perempuan yang tidak dikenali, saya ada taste tahu?"

Pemanggil: "Hey! kau kat mana tu? Ni akulah S. Rindu ah kat kau!"

Ah sudah. Fuck.

Dan segalanya bermula untuk sekali lagi..

.........

S: "Kau buat apa kat Kuantan?

Aku: "membawa diri.."

S: "Owh.. ye ke...?" (suara macam cuak gila)

Aku: "Takdelah! Aku study la kat sini"

..........

S: "Telefon aku hilang lah. Menggelabah gila semua contact numbers hilang..."

Aku: "Ow ye ke? Patutla aku try call banyak kali tak dapat (tipu). Habis tu mana kau dapat nombor aku ni?"

S: "Adalah... I have my resource.."

..........

Catching up lebih kurang and then,

Aku: "Oklah aku nak sambung study laa.. next week test."

S: "Owh sorry ganggu, study elok-elok, jangan main-main cam dulu..

Aku: "Okay mak.."

S: "hey!"

Aku: "Apa?"

S: "Simpan nombor ni tau?"

Aku: "tau.."

S: "hey!"

Aku: "Apa?"

S: "Call me okay.. sometime. I miss you..."

Klik. Hang up.

Aku tutup buku tebal penuh dengan formula. Bukak laptop, sumbat earphone kat telinga, layan lagu Mineral dan Explosions In The Sky.

Nak study abendenye bila dah emo...

Thursday, November 27, 2008

Entri Licik Untuk Sebenarnya Menyentuh Isu Semasa Tapi Buat-buat Macam Style Tulis Kisah Kehidupan Peribadi.

Ahli jiwa, pakar hal-hal mencari keindahan dalam ketidaksempurnaan, walaupun itu alasan paling lame untuk menjustifikasikan hidupnya yang menyedihkan, kerana mengakui diri tiada pilihan, pilihan bukan ditangan sendiri dan kemungkinan

dibenci para malaikat.

Hidup memang tak pernah adil oleh itu berpuas hati sahajalah akan keindahan yang tidak seberapa pantulan cahaya lampu pada lopak air di atas jalan.

Aahh,

Balik-balik pantulan cahaya lampu di permukaan objek bersifat pemantul,

balik-balik manik-manik hujan di kaca jendela,

balik-balik indah malam yang sunyi dibuai irama titisan hujan pada bumbung. Disapa hembusan dingin yang mendatangkan mood mellow.

Ah crap,

Bertapa mempersonanya palitan lumpur pada tubuh husky dan maskulin kenderaan mewah aku itu.

Ah hell,

Tiada yang lebih indah dari permandangan forklift kotor ditepi longgokan paip 21 inci.

Oh Lord,

syurga duniakah itu, disebalik kepulan wap air bercampur debu magnesium terhambur dari putaran kipas cooling tower, seperti mahu berada didalam pelukan mereka, macam ayam kukus.

Dan hemburan agen kanser dari mulut aku berkepul membentuk wajah perempuan-perempuan yang selalu mempermainkan perasaan aku, buat muka menganjing.

Aku buat muka rilek, layan permandangan indah tayar forklift. Apahal nak mengelabah dengan asap rokok?

Habis sebatang, kembali ke depan panel. Process Controller 2 tengah sibuk layan SMS. Suasana hening sedikit tanpa bunyi bising main blower dari arah plant. Kalau tak macam Boing 707 parking sebelah control room. Hanya tinggal Burden Feeder yang selalu trip setiap 20 minit, mengganggu tidur aku. Dasar Burden Feeder, nama seburuk perangainya.

Tiba-tiba terbayang wajah perempuan-perempuan yang selalu mempermainkan perasaan aku. Mereka juga burden feeder.

Menatap skrin LCD DCS mempamerkan permandangan indah, indah lagi, sini semuanya indah macam lahanat. Permandangan grafik interface seluruh proses sistem. Yang percayalah, tidak langsung seperti menatap imej pornografi.

Picit dahi, senaman rutin aku depan skrin DCS.

Ketahuilah makwe-makwe semua, seluruh industri pembuatan dan proses kimia sekarang tengah tenat, tengah gawat. Permintaan merudum, harga pasaran terlalu rendah, nilai saham jatuh. Pembekal dan pelombong mengurangkan operasi. Rakan-rakan seindustri sibuk bertanyakan kerja kosong, kilang mereka juga sedang krisis, curtailment sebulan lamanya. Segala insentif dan elaun dibekukan.

Lelaki kuat fizikal ini dilemma, perlukan perhatian.

Korang pulak sibuk gembira harga minyak jatuh? Lepas tu sengaja menduga perasaan gua tanya bila nak dapat bonus?

Dasar Burden Feeder!

Monday, November 24, 2008

Kemaskini Ekpres

Beberapa hari lalu aku pergi itu Bukit Binatang sana jalan-jalan dengan majlis tertinggi perseKUTUan. Sampai sana lepak-lepak itu tempat mapley juga depan MJ. Hari hujan lebat juga macam itu kucing sama anjing.

Tiba-tiba satu kali itu ada beberapa orang mamat remaja juga sudah bikin kecoh mahu gadoh-gadoh juga sama itu mapley punya pekerja. Tetapi aku tidak mendapat pendengaran yang jelas sebab apa mereka itu gadoh-gadoh juga, pada pendapat aku juga mereka itu ada gadoh-gadoh sebab itu perkara pembayaran-lah. Itu mamat remaja cakap sudah bayar tapi tidak mendapat pembayaran balik duit lebihannya. Itu mapley punya pekerja juga tidak mempersetujui tuduhan mamat remaja itu juga oleh itu mereka membuat pergaduhan.

Ah amende aku merepek style mapley ni. Aku tak suka la mempermainkan isu perkauman ni iskk! Not funny ok?

Point paling penting yang ingin aku tegaskan disini ialah:

Imaginasi aku ekoran dari insiden tersebut.

Aku cakap kat Rochang Noor, "lepas ni mesti diorang shuffle kan? Lepas gaduh terus shuffle"

Dalam kepala aku dah terbayang situasi:

mereka menuju ke depan MJ dalam keadaan hati panas dan membara, jalan mereka harus laju dan mendabik dada, harus bermegah dengan personafikasi "I'm the best, don't mess with the best".

Sampai depan MJ:

Remaja 1 : "Aku bengang betul dengan mapley tu tadi. Babi berani diorang cari pasal dengan melayu macam kita ni!"

Remaja 2 : "Itulah pasal! Kita ni dahlah melayu terkini, trendy lagi cool"

Remaja 3 : "Itulah, sialan punya bangsa pendatang. Aaahh aku tak puas hati,aku nak shuffle sekarang!!"

Tiba-tiba Remaja 3 shuffle kat situ jugak, di tengah orang ramai.

Remaja 1 : "Akupun tak puas hati!! semalam paper geografi SPM aku jawab macam sial! Ahh...! Aku nak shuffle jugak!

Remaja 1 pun join sekali shuffle tiba-tiba.

Remaja 2 tiba-tiba tepuk tangan kasi buat macam beat sikit, memberi galakkan pada rakan-rakannya.

Remaja 2 " "Uhh uhh yeah yeah, shuffle lagi! shuffle kuat lagi!. Ahh sial, aku pun bengang ni awek cheras semalam tak balas testi friendster aku! Ahh...!! aku nak shuffle jugak!

Akhirnya mereka bertiga shuffle di tengah-tengah laluan orang ramai. Sungguh passionate sekali sampai kelihatan air mata mula membasahi pipi mereka.

"yeah yeah uhmhh uh uuhh yeha yeah, gempak sial korang shuffle yeah yeah..!" Remaja 2 tak henti-henti memberi galakkan sambil shuffle sekali.

"yeah yeah uhmm uhh uh..!".....

.......................

macam setan.

Sunday, November 23, 2008

WhhuuiiiissshhhHHHHhhhh..

Kini kembali. Babi, ini blog sedap macam neraka.

Thursday, November 20, 2008

Dugaan Dan Cabaran Hidup 8

Antara benda paling sweet seorang makwe pernah buat untuk aku ialah:

Tolong bakarkan rokok aku kat mulut dia pastu passing kat aku ketika aku sedang memandu.

S haram tak pernah buat macam tu untuk aku

Oww ya, suatu ketika dulu dia pernah warning aku jangan cuba-cuba hisap rokok,

dan malas belajar,

dan suka-suka tinggal solat.

oh well, seperti kata mereka,

you may have lost a lover, but you gain a best friend,

and a MUM!

sigh,

Monday, November 17, 2008

S Prequel.

Aku picit-picit hidung tahan nak terbersin. Cilakak buku berhabuk penuh dengan huma berserta mikroorganisma. Taulah buku subjek Botani, ini siap sekali dengan sampel-sampel fizikal. Biasanya aku jenis yang tidak menahan apabila terasa hendak terbersin, it's a blessing. Pandai-pandailah aku cover dengan tangan dan menghala ke kawasan yang bebas dari orang ramai. Tapi kali ini ada makwe didepan aku jadi aku terpaksa, demi memuaskan tuntutan alam, harus mengawal kekacakkan.

Mungkin aku orang pertama mengambil buku tebal dan berat itu dari rak-nya setelah hampir 15 tahun tidak disentuh.

Lelaki A pun satu, konon ajak aku temankan dia study di library besar dengan dua orang makwe. Tapi apasal tak beritahu awal-awal makwe yang seorang lagi itu, 'makwe yang ini!'. Kalau aku tahu, mungkin aku akan lebih bersedia dengan mengenakan pakaian yang lebih smart serta semburan wangian yang sepatutnya.

Walaupun sudah berminggu kelas bermula, itulah kali pertama aku berinteraksi secara begitu dekat, direct dan rapat dengan 'makwe yang ini!'. Mungkin aku patut berterima kasih pada Lelaki A kerana peluang ini.

Pilihan buku tebal dan berat serta berabuk bukanlah kerana pengarangnya berpengaruh dalam bidang Botani, tetapi lebih kepada sebab, aku boleh tegakkan buku itu diatas meja, kemudian menyorok dibelakangnya disebalik mukasurat yang memaparkan gambarajah ntah apa lumut yang mempunyai nama latin yang macam hot kalau bapak kita menganugerahkan kita nama yang sama.

Contoh: Sapa nama kamu?: Enrique Protazoa Englesias, ataupun Jennifer Porphyra Umbilicalis Lopaz. Ataupun Pipiyapong Cretaceous Calcareous Gonzales.

Botani bukanlah subjek kegemaran aku, dan study di library seawal jam 10 pagi di hari minggu, bersyukur sajalah umur aku masih panjang kerana aku telahpun ibarat melakukan perkara yang dikira 'buang tabiat'. Dan library besar itu, aku tidak begitu selesa berada didalamnya, ia sememangnya sebuah tempat yang pada aku, adalah agak 'spooky' dan sumpah aku tak berani study seorang diri disitu di tempat meja yang tersorok. Aku sering terbayang kelibat 'pelajar' berambut panjang yang menutupi sebahagian wajahnya, berlegar diantara rak-rak buku yang panjang dan tinggi, memegang buku yang berdarah, mungkin roh pelajar yang tensen belajar 75 semester pun tak grad-grad jugak.

Walaubagaimanapun tidak dinafikan, library sememangnya merupakan suatu setting yang romantik untuk permulaan sebuah kisah cinta indah. Of kos, tanpa kelibat hantu di background yang menjahanamkan segala mood untuk bermadah asmara.

Di hari yang agak berbahagia itu, baru aku sadari, rupanya susah jugak nak konsentret pada pelajaran jika sebenarnya kita lebih konsentret pada ciptaan tuhan yang pada mata aku, cukup indah dan sempurna di hadapan kita. Itu belum lagi hal-hal berkaitan pengawalan kekacakkan serta aspek penonjolan karakter lelaki ilmiah.

Di hari yang agak berbahagia itu juga, pertama kali dalam sejarah hidup aku, aku merasakan itulah 3 jam paling singkat pernah aku tempuhi di situasi berbentuk sesi pembelajaran. Tidak puas. Selalunya, apa-apa yang berkaitan sesi pembelajaran, seminit bagaikan selamanya. Almost unbearable.

Lelaki A mencadangkan untuk pergi melantak tengahari selepas selesai sesi 'gaya hidup pelajar universiti itu' di kafetaria berhampiran.

Kafetaria juga sememangnya merupakan sebuah setting yang sepatutnya romantik untuk permulaan kisah cinta indah. Of kos, tanpa gangguan kesibukkan kelibat manusia yang berpusu-pusu membeli makanan dan mengejar masa pada waktu puncak. Crowded seperti neraka yang menjahanamkan segala mood untuk bermadah asmara.

Tapi aku tak kisah, gua kan rock, tak perlu semua itu. Malah hati 'excited' semacam. Hati seperti meyakinkan, adakah ini harinya, apabila segala terbuku di hati akhirnya terbongkar? Adakah ini harinya apabila kisah hidup dan keperibadian diri akhirnya dikongsi tanpa perlu sempadan rahsia? Adakah ini harinya, apabila segala segan-silu diketepikan kerana akhirnya dinding ais berjaya dicairkan melahirkan bibit pengenalan? Adakah? Adakah?

Dalam hingar bingar, akhirnya kami berempat menemui meja kosong. Sebagai lelaki budiman, aku menawarkan iri untuk membeli makanan kami berempat. 'Makwe yang itu!' juga tiba-tiba kelam-kabut menawarkan diri untuk mengambil pesanan dan membeli minuman kami berempat. Nak jugak jadi perempuan berbudi bahasa. Taknak kalah dengan lelaki budiman.

Setelah bergelut lebih kurang merebutkan makanan dengan manusia kelaparan yang lain, aku kembali ke meja dengan membawa sedulang santapan tengahari kami.

Separuh jalan aku terdengar suara gadis menjerit diikuti dengan bunyi aauucchh! yang nyaring.

Aku toleh dan terlihat 'makwe yang ini!' tersimpuh di lantai sambil memegang pergelangan buku lalinya. Bekas minuman bersepai membasahi lantai, dan sedikit di atas pakaian 'makwe yang ini!'

Ibarat nangka wangi, jatuh terduduk terpijak lantai licin kerana berkasut tumit tinggi. Terseliuh pergelangan buku lalinya.

Kalau Lelaki A yang tergolek, aku pasti tergelak tanpa simpati. Tapi yang ini, tiba-tiba hati remuk dan hancur. Tergamam, tak percaya apa yang terjadi di depan mata.

Mungkin, bagi sesetengah lelaki yang licik, ini peluang untuk menjadi hero. Aku mungkin telah melakukan perkara yang hampir sama. Cuma aku tidak terfikir langsung untuk menjadi hero. Cuma tindak-tanduk spontan, setelah menyedarkan diri dari ketergamamam, untuk meletakkan makanan kami berempat di atas meja dan menuju ke arah 'Makwe yang ini!' dengan langkah teragak-agak, tidak pasti. Tiba-tiba sekeliling aku jadi kelam, aku terpaku tak tahu untuk buat apa-apa.

Aku tiba-tiba buntu, freaking out, semua ini terlalu sudden. Perlukah, atau bolehkah aku memegang tangannya, meletakkan tangan aku sekeliling bahunya, memeluknya erat untuk memimpinnya berjalan, mengurut pergelangan kakinya. menyentuhnya? Layakkah aku? OK kah dia diperlakukan sedemikian oleh aku? Tak disalah anggapkah tindakan aku nanti.Silap percaturan nanti aku disangkanya lelaki pervert.

We do not know each other that well

yet

Hancur.

Dalam drama pun, bila hero ustaz muda buat perkara yang sama dalam situasi yang sama, walaupun niatnya ikhlas untuk membantu, tetapi disalah anggap oleh manusia yang berhati busuk dan penuh dengan hasad dengki.

Ini bukan drama, ini kehidupan sebenar

realiti

realiti yang segala tindak-tanduk dan kejadian yang berlaku diperhatikan oleh beratus-ratus pasang bijik mata di kafeteria itu dan dihakimi mereka

Reputasi aku, is at stake, terutama di mata makwe-makwe lain.

Aku seperti putera kodok, dia ibarat puteri kayangan, so unreacheable. Aku hormat dia that much

Belum sempat aku menghampiri 'Makwe yang ini', Makwe yang seorang lagi yang bersama kami itu terlebih dahulu meluru ke arah 'Makwe yang ini'. Cuba memimpinnya bangun.

Ditakdirkan, untuk membuatkan situasi lebih komplikated, tiba-tiba muncul sepasang pensyarah suami-isteri, sepasang pensyarah yang dressing gila islamik. Yang lelaki berjanggut dan berketayap, yang perempuan pula berjubah labuh. Datang membantu 'Makwe yang ini!'

Peh, lagi lah aku kena cover line.

Oh tuhan, apakah ertinya semua iniii??!!!

Sepasang pensyarah suami-isteri alim pun membantu membawa 'Makwe yang ini!' ke klinik menaiki kereta mereka. Makwe yang seorang lagi itu ikut sekali menemani.

Aku dan Lelaki A? Berdiri tercegat sekadar mampu tolong pegang beg mereka. Takkan nak ikut sekali satu kereta, kang kena ceramah agama pasal pergaulan rapat lelaki-perempuan bukan muhrim kang saja je.

Rasa macam loser gila

Hari yang sepatutnya membahagiakan itu, hari yang kononnya akan memulakan detik-detik perkenalan kami,

hancur mengalir ke dalam longkang busuk kafeteria.

Aku mula terpikir, adakah ini pertanda, bahawa aku dan perempuan yang namanya bermula dengan huruf 'S' ini memang tak ada jodoh

Ataupun petanda, perempuan ini akan menyusahkan aku, menjadi beban dan tanggungjawab aku nanti, for as long as i know her. Dan bersamanya?

.................................................................

Sampai sekarang, aku mungkin ada sedikit rasa menyesal. Kalaulah aku tak terlalu memikirkan pandangan masyarakat dan reputasi diri. Mungkin itu baru sikit tuhan nak testing aku.

Tapi overall, aku rasa, all is not lost. The next day, aku terima ucapan terima kasih dari S. Walaupun sebenarnya aku tak buat apa-apa pun. Dan hari-hari berikutnya kami semakin rapat dan dia pernah beritahu aku, akulah kawan paling baiknya selama ini.

Dan aku tahu, kepada pembaca setia blog aku, you know how the rest of the story goes. Well, sebahagian saja. Gila apa nak cerita semua. Kantoi dengan S dan mereka-mereka yang mengenali kami nanti mampos aku.

Cukuplah peristiwa dikejar bekas tunang orang, dikejar bekas-bekas balak S nanti mana aku nak lari?


Thursday, November 13, 2008

Analisa Mendalam Saya Pada Ramalan Awal Demografik Politik Dunia Selepas Obama Menjadi Presiden Kulit Hitam Pertama USA

Rumah pangsapuri aku ada balkoni yang agak luas, boleh taruk kerusi malas satu lepas tu boleh taruk kaki atas meja kopi di hadapan sambil menghabiskan waktu-waktu terluang dengan membaca katalog IKEA. Dekat sebelah aku masih ada ruang untuk jemur pakaian basah dan dua kerusi untuk pendengar yang ingin mendalami ulasan berbentuk nihilis dan eksistensial aku hasil dari pembacaan katalog IKEA. Bila orang pintar berbicara, hanya binatang saja yang tak mahu tumpukan perhatian.

Permandangan focal point adalah sebuah bangunan terbengkalai beserta semak-samun disekitarnya. Penuh kehijauan.

Bapaklah quaint-nya.

Tatkala senja, lembayung memukau mewarnai langit. Deretan pencakar langit menggarisi horizon membentuk sillhouttes ibarat langsir sutera menyelubungi langit senja, hamparan indah menyambut tibanya malam.

Dan apabila angin bertiup, menyentuh dingin pada kulit-kulit mulus tak tahan panas, menerbangkan dedaun dari taman-taman rumah jiran, pakaian-pakaian dalam mereka serta kahak manusia yang meludah dari tingkat atas,

terbang, grafefully, bagai mengikut irama, jatuh di atas lopak di bumbung parking basement, disambut jentik-jentik riang, bermain di lapisan kaca jernih membalikkan jingganya mentari petang,

fabrik lembut bertompok, tempat berselindungnya bahagian sulit, menyerap bekas air hujan, calm in its final resting spot

zen-like,

angin senja yang membawa manik-manik hujan, bertiup kencang dicelah-celah dinding konkrit bangunan pangsapuri yang rekabentuknya tak aerodinamik langsung, menghasilkan laguan paling sesuai untuk kesan khas filem bila ada scene ribut atau ketika Kassim selamat yang sudah buta kembali, tergapai-gapai mencari makwenya.

laguan yang jika boleh dieja, akan berbunyi seperti ini:

wwWWWWwwwwuuuuuuuuuuuusssssssss....

wwwwwwWWWWWHHhhhuuuuuuusssssssSSSSS..........

wwwuuusss... wus, wus,

wwwwWWWWWWWwwwwwwwhhhuuuuuuuuuuussssss...ssss...ssSSS....

wuss..wusss

whuuiiissssss.....

wwhhhuuuuiiissssss...ssss ...wwwwuuuu...whuuu... issss...ssss....

........

Sunday, November 9, 2008

Pengalaman Saya Dikejar Bekas Tunang Orang Dan Meluat Dengan Makwe Orang

Kekadang, aku fikir dah memang takdir hidup aku sebagai lelaki single yang ada rupa, berjiwa dalam dan berpersona kompleks untuk tersepit dicelah konflik sepasang kekasih (walaupun sebenarnya baru dua pasang, tapi boleh tahan serabut tengkorak). Tapi sumpah, aku bukan lelaki jalang, sundal dan perampas. Kebanyakkan mereka hanyalah kenalan lama, seperti kata Auntie Ella, "hanya kawan".

Jadi jelas disini, aku seperti mahu menegaskan, aku sebenarnya ialah mangsa, mangsa yang tidak tahu apa-apa, tersepit dan disepit dicelah-celah, dipergunakan, diperdaya, objek purist yang sering dipermain-main dan diperalat-alatkan, innocent, naif lagi fragil.

Amacam, simpati tak?

Aniwey,

Untuk memendekkan cerita panjang, walaupun hari penuh dugaan itu bermula dengan beberapa siri twisted luck yang menyebabkan aku tiba-tiba driving on the way ke Teluk Intan menghadiri kenduri kahwin seorang kenalan sambil menumpangkan watak protagonis utama cerita ini (perempuan bekas tunangan orang).

Sepatutnya aku perlu me-loading S dan beberapa kawannya juga tapi dia tak suka sama itu watak protagonis lalu tidak mahu bersamanya dalam satu kereta dengan aku. Alasannya, watak protagonis bermulut lantang dan suka cakap lepas. Peh alasan macam budak-budak.

Perempuan itu pun satu hal lagi, aku makin tak faham perangai dia. Fucking mengelirukan. Walaupun secara luaran S dan watak protagonis seperti berkawan baik (cerita lain).

Dengan kelajuan tidak munasabah, akhirnya aku tiba dilokasi kenduri kawin setelah menempuh beberapa gangguan panggilan telepon dari S sepanjang perjalanan. Sibuk bertanya lokasi dan kedudukan. Ahnoyying!

Sampai, salam tuan rumah, melantak, borak hal kerjaya dengan kawan lama, berbual politik lebih kurang akhirnya tiba time untuk blah. Telepon mudah alih aku berbunyi, S rupanya ada lepak kat rumah sebelah (rumah makcik pengantin yang baik dengan S), 'bersembunyi'. Geram, aku panggil watak protagonis yang tak tahu dirinya tidak disukai berjumpa S, sebab mereka sudah lama tak berjumpa. Watak protagonis gembira amat jumpa 'kawan' lama, siap peluk-peluk lagi. S buat muka tak puas hati dengan aku sambil terpaksa bersikap mesra depan watak protagonis, layan peluk sekali. Padan muka.

Tak sampai lima belas minit S minta diri, dah lambat katanya. Sebelum blah dia sempat menyindir, "kau balik la dengan 'bini' kau tu".

Pehh!! Ikutkan hati aku tunjuk jari tengah aku depan muka dia baru tahu. Suka hati aku lah nak berkawan dengan sapa, perempuan aneh!

But soon enough, little did i know, i would regret what i've said, sebabnya...

Dalam perjalanan ke kereta untuk bergerak pulang, seorang lelaki muncul entah dari mana dan menahan watak protagonis. Aku tercuri dengar perbualan mereka, "I nak jumpa you sekejap, kita perlu bincang... you buat apa kat sini... I tak suka...yada yada yada..."

Peh macam slot Samarinda. Melayu urban.

Seorang kawan yang kebetulan sebelah aku beritahu: "kalau kau nak tahu, itulah bekas tunang watak protagonis"

Bekas tunang?!! What the F mannn....!!! Apa dia buat kat sini, bikin kecoh ke? Aku dah la naik kereta berdua-duaan dengan watak protagonis. Nanti dia fikir bukan-bukan kang tiba-tiba dia serang aku dengan objek keras dan tajam. What the F maannnn...!!

Aku duduk dalam kereta diam-diam sambil memerhatikan drama swasta melayu urban depan aku. Malas aku nak membayangkan dialog-dialog mereka berdua. Barangkali si lelaki berkata "oOh mentang-mentang I tak sekacak lelaki tu, tak pakai kereta mewah macam dia, you tinggalkan I?!!.

Aku pegang stereng kereta kuat-kuat, enjin sudah stenbai kasi panas, bersedia untuk sebarang kemungkinan. Dalam hati siap berdoa dan beristifikarah, sesekali tercarut. Hari yang sepatutnya hari gembira jumpa kawan-kawan lama hari ini bertukar menjadi mimpi ngeri dan hati start panas from the beginning.

Barangkali aku adalah lelaki pertama di dunia ini yang tak pernah bercinta dan mempunyai makwe yang hidupnya porak peranda disebabkan PEREMPUAN.

Watak protagonis berjalan menuju ke arah kereta aku, muka tensen. Si lelaki pulak muka down, macam muka Norman Hakim masa dia bagitau reporter dia pasrah.

Enjin sudah panas, aku kasi U turn ala donut satu, penuh kemahiran dan memecut keluar simpang. And to my horror, Si Lelaki bekas tunang watak protagonis tiba-tiba membuat aksi mendebarkan yang sama. Keretanya pantas mencucuk belakang kereta aku. Aku buat-buat rileks, bawak dengan speed biasa-biasa. Aku fikir kalau dia buat hal, memang carik nahas. Aku dipihak yang benar dan tak bersalah. Mak aku cakap, tuhan tolong orang dipihak yang benar dan tak bersalah tahu?

"Yang tadi tu, bekas tunang kau ke?" Aku tanya Watak Protagonis. Dia iyekan. "Dia carik kau sampai kat sini, apa dia nak?". "Dia cakap dia dijemput sekali, tapi aku tau dia memang nak carik aku, nak ajak berbincang lagi. Aku tak suka la dia buat perangai macam ni! Nak bincang apa lagi, lapan hari lapan malam berbincang pun aku taknak, taknak, tak suka! " Watak protagonis emo.

Peh, aku lagi tak suka semua orang buat perangai, lepas tu macam nak libatkan aku. Kat muka aku ada cop "Kaunter Mengadu" ke?

"Err.. apasal ex kau tu macam follow kita je" -aku

"Memang dia tengah follow tu, ntah apahal buat perangai gila"- Watak Protagonis

Shit minah! aku ingatkan dia main-main je, Watak Protagonis boleh buat rile-rilek aje, macam tak kisah nyawa aku terancam.

"Takpe, buat rilek-rilek je, dia takkan kacau orang, nak bincang sangat tunggulah aku balik rumah. Kau nak ikut highway kan? Nah belok kiri kat depan tu" - Watak Protagonis.

Kemudian Watak Protagonis telefon ex dia: "Apa you buat ni? Apa you buat nii?!! Kenapa you follow I? Kenapa you follow kawan I?! Kenapa you buat perangai macam ni? Kan I dah bagitau you tadi kalau nak bincang kita jumpa lah kat KL nanti, I bagi you sejam!"

Peh cakap elok-elok tak boleh ke minah ni? Ni lagi macam nak provoke mamat tu. Kang dia naik angin dia langgar belakang kereta bernilai tinggi aku ni sapa nak ganti? Takkan aku nak mintak dia bayar? Dia bayar aku dengan penumbuk ada la kot.

Dah dekat berapa kilo aku memandu sambil diekori seorang lelaki berditerminasi tinggi kerana gila bercinta tak nampak pun bayang-bayang exit ke highway. Minyak makin kurang, aku dah macam cuak.

"Weh ko biar betul jalan ni, ni dah nak sampai Ipoh dah ni" - Aku

"Sorry sorry, aku sebenarnya pun tak berapa ingat, aku tak boleh fikir la sekarang, aku tengah serabut!, Sorry Otam.." - Watak Protagonis

Shit minah! apasal tak sound awal-awal. Aku cuba maintain tenang, baca sign board elok-elok, bawak slow-slow, pedulikkan Si Lelaki Berditerminasi Tinggi tu nak follow belakang aku macam orang gila, tak tau aku sebenarnya sesat.

Tapi semakin aku memandu dalam keadaan teragak-agak dan kelam-kabut begitu, seperti memberi gambaran kepada ex-tunang Watak Protagonis aku sedang cuba bawak lari bekas tunang dia.

"Weh kau SMS la ex kau tu cakap 'sorry bro, aku sesat'. Suruh dia jalan depan, aku follow pulak, mana tau dia tau jalan." aku cuba membuat lawak

"Kau gila?! Aku bukan main kerek marahkan dia tadi, nak mintak tolong dia. Jatuhlah maruah aku" Watak Protagonis pun dah macam nak tergelak-gelak jugak, kurang sensitif punya perempuan. Sungguh, situasi sekarang sudah mula kelihatan seperti suatu perkara yang lucu. Kami hanya mahu pulang ke KL, tapi tersesat jalan, dibelakang kami pula ada bekas tunang orang asyik follow kerana fikirkan yang bukan-bukan. Minyak aku habis,minyak dia pun habis.

Hingga akhirnya kami tiba di pekan Tapah, aku menuju ke arah Tol untuk masuk ke highway. Dari cermin belakang, aku tengok mamat tu dah masuk stesen minyak. Heh, dalam hati macam nak tergelak tapi seriously aku kesian jugak kat mamat tu. Watak Protagonis memang tak patut. Tak bagi peluang langsung. Dalam hati nak aje aku berhenti kereta, suruh Watak Protagonis turun, balik dengan mamat tu, bincang elok-elok. Tapi Watak Protagonis lebih rela bawak lari kereta aku dari jumpa mamat tu sekarang.

Atas highway kuasa kuda kereta aku makin menyerlah. Hati lega sebab berjaya melarikan diri dari diekori. Aku cuba korek rahsia dari Watak Protagonis apa sebenarnya yang berlaku. Tak perlulah aku ceritakan disini hal rumah tangga orang. Cukup korang tahu mereka baru seminggu putus tunang, dan out of the blue, after like fucking 5 years, Watak Protagonis call aku ajak keluar, sudah lama tak jumpa katanya, then the shits with ajak aku pergi kenduri kahwin kenalan lama kami and the shit with her and S. Banyak betul shits. Babi betul perempuan-perempuan ni, ada masalah carik aku.

Cerita aksi kejar-mengejar sebenarnya berlarutan panjang lagi, sepanjang 185 km jaraknya dan berkos hampir rm70 minyak kereta dan RM20 duit tol. Dipendekkan cerita aku berjaya shake him lose again ketika di kesesakkan lalu lintas di Sungai Buluh. Sampai aku hantar Watak Protagonis di tempat dia parking kereta dia, sempat lagi dia ajak aku minum, aku cakap jangan buat hal, aku dah penat aku nak balik. Cukuplah segala drama dan adventure aku hari itu.

Aniwey,

Aku cuba carik moral disebalik semua perkara ini. Aku malas nak cakap adakah perempuan-perempuan ni semua ada hati dengan aku, ataupun aku ni sekadar kaunter aduan, lelaki naif mudah ditipu dan dipergunakan. Aku tak menaruh harapan apa-apa, ataupun menaruh perasaan. Kami semua berkawan, kawan lama. Realitinya, despite all i wrote, rupa aku takdelah macam Brad Pitt, itu semua sarkastik la bodo. Kalau tak dah lama aku selamba ngorat Raja Farah ataupun mintak kerja jadi model sambilan. Tak perlu mengadap DCS hari-hari.

Untuk bersikap adil, aku memang faham perasaan mamat tu. Aku pun lelaki jugak, mungkin kalau dia ada buat silap, kalau dia sanggup buat kerja gila macam ni, maksudnya dia memang mengharapkan diberi peluang,mungkin dia ikhlas. Lagipun aku tak kenal dia. Aku kenal Watak Protagonis saja, semua dia cerita, dia sajalah yang betul, kalau dia tipu aku, mana aku tau. Aku hanya dengar dari sebelah pihak.

Benda-benda macam ni, kadang-kadang buat aku takut bercinta. Beri komitmen pada orang. Hancurkan harapan orang. You can only take so much, no more than what you can chew.

When you love someone so much, it HURTS. Sakit macam neraka!

Amacam, cair tak?

Thursday, November 6, 2008

Lagi Cerita Tempat kerja Saya

Jurutera Pakar DRI India Mari sedang sibuk bertekak dengan Process Manager. Para pembesar yang lain pula sedang asyik memerhatikan dan tercegat macam penjilat bontot yang true. Sekali sekala mencelah menyatakan pendapat masing-masing. Macam kanak-kanak yang selalu buat bising dalam dewan parlimen tu. Berdiri mengerumuni dua lelaki berumur kekurangan masa sosial ibarat budak-budak shuffle mengerumuni seorang rakan mereka tengah buat aksi menjelekkan.

.. All I'm saying is, either way, oxygen would eventually coming up into the furnace, with oxide or nothing inside the PDC, but with no oxide in the furnace, means less risk of clustering when it came into contact with the oxide..... huarrgghahahrhaahhrr haauuarghha arrk arrkkk...

... i never get the idea of emptying the PDC, that's why you end up with a high pressure in the PDC and having a seal gas volume this much high, and ridiculously high delta fucking P!!..huargrhh huargghh harrhharrhhh...

pergilah carik makwe diluar sana kalau ye pun bosan dengan bini masing-masing

disatu sudut berhampiran

aku keluarkan sekeping not sepuluh henggit dari dalam poket

"ok sepuluh henggit untuk Plant Manager, sapa on?" gua selamba memecah suasana

Process Controller 2 keluarkan duit syiling 50 sen, "ok, aku bet untuk Jurutera Pakar DRI India Mari

Brader Senior Engineer Dari Pantai Timur tergelak kuat jenis tak cover

Dari jauh para pembesar sudah jeling-jeling

Ah lantaklah, diorang semua makan gaji jugak

dan, appraisal aku belum habis isi lagi..