Monday, August 24, 2009

Gadis By The Window

Dengan mug ditangan, atau air bergenang di kelopak mata. Mungkin itu adalah tempat kegemarannya. Ketika harinya yang cukup baik dengan angin selembut bahasa, pagi yang segar dan menceriakan. Daun tingkap dia buka seluasnya, tidak kisah daun-daun yang terbang masuk. Ia sama seperti sebahagian dari dunia luar yang mencelah ke dalam ruangnya. Mungkin. Kerana dia hanya mahu memerhati, tidak mahu terlibat sama. 

Ketika harinya mendung dan hujan semahunya, wajahnya akan sama murung dan bersedih. Diluar dunianya sedang bergolak, dengan guruh dan petir dan manusia-manusia kesejukkan. Mengharapkan cahaya mentari bersinar kembali menerangkan segenap ruang selamatnya.  

Dengan mug ditangan, dia sandarkan pipi pada permukaan kaca tingkap yang sejuk. Merenung titisan hujan menghempaskan diri pada permukaan kaca tingkap. Dan mengharap dirinya berada ditempat lain, dalam pelukan seseorang.

Dan hati lelaki mana yang tidak keruan, mengumpul segala kekuatan mengawal diri dan tingkah laku, agar tidak kekok bila diperhatikan gadis cantik disebalik tingkap. Walaupun mungkin hanya sebagai figura perhiasan, dalam dunia imiginasinya.

Hanya untuk melengkapkan permandangan.


P/S: Apa dah jadi dengan aku? I'm losing my touch. I can't write shit anymore.

5 comments:

StingRay said...

shit....







aku buleh tulis shit.

Schalfyzcha said...

SHIT.

I can also write that word. :)

stam said...

kenapalah aku dikurniakan pembaca yang tidak seberapa

Schalfyzcha said...

Mungkin kerana kamu juga err... ok. tak ada apa-apa. Salam Ramadhan.

Youjie said...

Wink~