Tuesday, February 5, 2008

Lebih Kurang Ulasan: Maskara 6

Semenjak menempah tiket ke pertunjukkan kugiran paling best di dunia, aku hilang minat untuk pergi ke mana-mana acara sehingga tarikh keramat tersebut. All else doesn't matter. Terutama yang berkaitan dengan musik, semuanya seakan bosan dan tidak membuatkan darah aku naik ke kepala. 

Namun masa lapang perlu diisi dengan aktiviti riadah yang seperti biasa, perlu jauh lebih unik dan eklusif dari tengok wayang ataupun pergi makan sea food dekat god knows what restaurant by the sea ataupun layan rumah urut. Aktiviti biasa bagi golongan pekerja loji industri berat ketandusan sosial on rotating shift. 

Nak dipendekkan cerita, pada 2 haribulan Februari berlansunglah acara Maskara 6. Aku haram tak tau apekebenda sebenarnya acara Maskara ni, malam puisi ke, malam gegak gempita ke, pertandingan memancing ke, parti liar ke, namun apabila aku dapat tahu ianya akan berlangsung di Rumah Pena, aku sudah tahu ianya pasti 'seni'

Tidaklah aku mahu bersikap prejudis kepada aktiviti-aktiviti sihat berlandaskan 'seni' walaupun aku sering 'nyilu' dan diserang perasaan yang sama seperti seorang bapa yang terpaksa dalam kehampaan, memuji persembahan nyanyian anak kecil kesayangannya yang memang jelas dan nyata takde bakat langsung semata-mata mahu menjaga hati dan perasaan. Tidaklah juga aku bermaksud 'khalayak' seni ini tidak 'se-berbakat' seperti apa yang aku harapkan. Bakat seni, sama seperti bakat-bakat yang lain, boleh digarap, dilatih dan digilap kerana tersembunyi di dalam diri setiap manusia. Bakat seni juga bukanlah sesuatu yang 'nyata' kerana sifat 'seni' itu sendiri yang bagaikan air sirap yang mengisi bekas cawan plastik kenduri kahwin dan mengisi lopak-lopak tanah apabila ada budak kecik tak pandai pegang cawan tertumpahkannya.

Gila seni penjelasan aku.

Apapun aku sering menganggap diri aku seorang yang realist dan seorang yang realist suka berpijak di bumi yang nyata dan suka untuk sedar akan kewujudan dirinya di mana dan sebagai apa. Benda-benda yang abstrak melemaskan aku. Alam yang begitu sukar difahami dan hanya melalui penafsiran sendiri tanpa kepastian yang nyata buat aku stress. Bila aku stress tiba-tiba aku nak kompos lagu electronica yang takde konstruktif yang nyata lagi seni.

Tak banyak yang aku nak highlight, kerana janji, janjiku pada sahabat, aku meredah jalan sesak meng-loading rerakan dari kampung halaman di Bukit Binatang yang serabut. Suka untuk meneroka scene-scene mikro yang diverse di Malaysia ini membuatkan diri terasa begitu hip dan tergolong dalam golongan the elite few.    

Gambaran pertama untuk rumah Pena pertama kali aku menjejakkan kaki didalamnya ialah "diorang taknak jual ke rumah ni?". Rumah beso vintage di tengah-tengah ibukota sungguh classy dan posh. Bayangkan betapa ivy league -nya aku strolling around Jalan Petaling bawak MG classic convertible kemudian parking depan rumah agam vintage. Makwe jangan cerita la, european!

Ok ok, rebiunya adalah seperti berikut:

Ada orang buat stand-up comedy (disebut secara kelakar sebagai komedi berdiri), orang tak berapa nak gelak.

Ada orang baca puisi

Ada band 'postpunk' (?) buat persembahan akustik. Ingatkan nak cover Minor Threat ke apa.

Ada orang baca petikan novel dan entry blog masing-masing.

Bahasa tinggi dan topik yang ke'nusantara'-an. Mungkin itu 'sastera melayu'. Ntah.

Ada orang buat magik, layan jugak.

Pipi rok and steady

Dan brader nama Mat Jan buat rhyming politik guna beat 'chiptune' dari handphone dia. Cool gila, jenis persembahan yang boleh buat orang jadi famous kalau letak dalam you-tube. Macam bengkel beatbox pun ada. 

Sindiket Sol-Jah ni mengikut pemahaman aku tidaklah sehardcore geng-geng Gapena ke orang-orang kuat sastera yang lain. Sering disebut sejak kebelakangan ini sebagai penulis generasi baru walaupun hanya Pipi yang agak kebaruan generasinya di dalam sindiket ini. Slogan mereka 'menyuntik pop di dalam sastera'. Aku hanya harapkan Mark Hodden dan DCB Pierre tempatan bakal terlahir jika benar bagai dikata. Jari bersilang.   

Series aku tak tau nak rebiu macammana lagi tapi overall aku agak layan dan kemungkinan tidak keberatan untuk pegi lagi sekali. Walaupun bukan koktail party di galeri seni dihadiri golongan elit dan penulis terkenal berpakaian 'formal' - which is by the way, ain't my thing. Maskara agak rok! Teruskan.


3 comments:

j or ji said...

rebiu tentang seni dan orang seni menarik!
Aku tak dapat bayangkan diri aku berada ditengah2 cocktail party golongan seni elitist.tak mungkin.

aku miss maskara sebab ada game bola.

chec. said...

Sori wei,

Koi gagal terus menghadirkan diri.

pipiyapong said...

maskara 7 minggu depan woi..